Ibu dari 3 lelaki manja. Suka dengan burung hantu karena lucu walaupun suaranya nggak merdu.




   

<< November 2006 >>
Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
 01 02 03 04
05 06 07 08 09 10 11
12 13 14 15 16 17 18
19 20 21 22 23 24 25
26 27 28 29 30

Berkunjung ke :

Adri
Atta
Bangsari
BananaTalk
David & Nana
Dinda
Fitri Mohan
Ghilman
Jumadi Sumuk
Kabar Burung
Kisah Merahitam
Luigi
Mariskova
Nananias
Mas Hedi
Mas Yoyok
Mbak Eny
Mbilung
Nabilla.ra
Paman Tyo
Pecas Ndahe
Putri
Rara
Tito
Venus

Me and my family

www.flickr.com
This is a Flickr badge showing public photos from jeni_shannaz. Make your own badge here.

If you want to be updated on this weblog Enter your email here:


rss feed

Tuesday, November 21, 2006
Pijetan

Bi Nyai, bibi pijet langganan keluarga kami, usianya saya perkirakan sekitar 45 tahun (walau dari wajah dan pengakuannya, usianya 54 th). Sekolah hanya sampai 4 SD dan tidak lancar membaca. Walau demikian, ingatan Bi Nyai ini patut diacungi jempol.

Kala memijat, Bi Nyai pasti nggak berhenti cerita (kecuali kalo mata yang dipijat sudah tertutup rapat, sambil ngences gak keruan). Yang diceritain juga macam-macam, mulai dari berita di TV, kejadian di seputar komplek rumah, atau cerita perjalanan hidupnya.

Cerita perjalanan hidupnya (yang herannya, saya nggak pernah bosen ndengerinnya walau sering diulang-ulang) banyak membuat saya "mengaca" dan mencoba untuk tidak banyak mengeluh.

Dari ceritanya juga saya mengetahui kehidupan warga asli Desa ParakanJaya. Ya, perumahan tempat saya tinggal berada di Ds. Parakanjaya, Kecamatan Kemang. Kemang adalah buah sejenis mangga, bentuknya seperti mangga golek dengan warna kuning kecoklatan. Buah yang muda rasanya asam sekali (biasa dibuat asinan atau sambal belacan), buah matang yang sudah manis enak untuk dibuat jus. Dulu, pohon kemang banyak ditemukan di sekitar rumah saya. Sekarang pohon kemang yang tersisa bisa dihitung dengan jari. "Tanah kebonnya banyak dibangun rumah, neng, ato dibeli ama orang bermobil", kata Bi Nyai.

"Dulu, perumahan ini juga kebon ama sawah, nah kalo rumah si Eneng ini ulunya kebon singkong, punyanya Mang Manap yang sekarang dia tukang ojek. Dulu orang-orang sini abis jual tanah trus pada beli motor, ada juga yang duitnya langsung abis, dibuat judi ato kawin lagi. Untung aja dulu si Bapak gak mau jual sawahnya, neng. Sekarang masih ada barang 1000 meteran, tapi harganya belon cocok". "Sayang lah Bi, nanti kalo dijual anak-anak Bibi nggak punya tanah buat bangun rumah, buat usaha. Kalo mo dijual juga, harganya harus bagus, biar hasilnya bisa buat beli tanah lagi", kata saya sok menasehati.

"Neng, orang Jawa kalo kawin gimana sih? Dulu Bibi mah diarak pake sisingaan, pake kacamata item. Dulu Bibi hampir tigasruk (jatuh terjerembab), abis yang nandu kan sambil joged. Kalo di kampung sini ada yang kawin, hajatannya sekampung. Semua sibuk, ada yang bagiannya ngerja (bikin) nasi, ada yang ngerja kue, ngerja uli (tape uli), macem-macem deh. semua harus ikutan. Ntar giliran kita yang hajatan, yang laen pada bantuin. Sekarang sih udah gak ada sisingaan, neng. lagian anak sekarang mah ogah disuruh begitu".

Mendengarkan Bi Nyai bercerita juga melatih kemampuan bahasa saya. Bahasa Sunda Bogor nggak seperti bahasanya orang-orang Priangan, kasar, campur-campur dengan betawi dan kata-kata lokal. Karena si Bibi pernah bilang, nah, kalo yang istilah ini hanya dipakai di kampungnya, di kampung yang lain mereka menyebutnya lain lagi.

Bi Nyai bisa memijat karena "ilmu yang diturunkan" dari neneknya. Salah seorang kakeknya juga memiliki kemampuan untuk mengobati gigitan ular (ular tanah masih kerap dijumpai di sekitar perumahan kami). Karena termasuk "orang dulu", Bi Nyai juga paham dengan beberapa khasiat tanaman untuk mengobati penyakit. Darinya saya memiliki beberapa tanaman obat dan buah seperti, salam, buni, tapak dara, jambang, lobi-lobi. Dari saya, Bi Nyai mendapat aneka kembang sepatu (remasan daunnya daunnya diminum untuk melancarkan kelahiran) dan tanaman hias sejenis lili. "Neng, itu taneman dari si Eneng kan udah Bibi tanem di depan teras, persis kayak Eneng gini nanemnya, eh, tetangga Bibi bilang ... Wah si Nyai sekarang rumahnya kayak orang Pandan".


Tentang teknologi

Jaman dulu ya Neng, tipi belon ada, radio yang punya juga cuma Wak Aas. Enek (nenek) bibi dulu suka ngajakin lalajo (jalan-jalan ke..) radio. Pergi deh rame-rame ke rumah Wak Aas, bawa mendong (bahan baku tikar pandan). Dengerin radio sambil ngerja mendong. Trus Enek bibi bilang ... Aas, lagunya diganti atuh ... Nteu bisa Nek, ini pan lagu diputer dari sononya. Sampe malem baru kita pulang.

Dulu bibi juga pernah ngejar-ngejar orang yang pake arloji.... pingin liat ada jam dipake ditangan ...


Tentang Kebun Raya Bogor

"Bi, kemarin abis lebaran jadi ke Kebon Raya?"
"Jadi neng, rame-rame. Bibi ngerja beras 1,5 lt dibikin timbel. Tetangga Bibi ada yang bawa lalap
daun singkong, pete, randa midang (kenikir), ada yang bawa peda. Orang-orang sampe pada ngeliatin. Sampe sore neng di sana".
"Di mana makannya Bi?"
"Di depan kolam .. yang banyak pohon teratenya".
"Trus bibi kemana lagi?"
"Jalan-jalan, neng, ke jembatan gantung. Bibi nyari kuburan yang di situ, kok gak nemu ya?"
"Kuburan yang kyai itu Bi? itu kan di ujung, di jembatan gantung yang ujung, jembatan sempur".
"Oh pantes .. Bibi sekarang udah keder pergi kesana, dulu kan bibi sering kesana dibawa ama aki, dia
yang ngerja aspal (ngaspal jalan). Nah, waktu aki bibi ngerja aspal, ada temennya yang ngerja patung, perempuan lagi sideku (melipat tubuh), kalo gak salah orang-orang bilangnya patung si Dhenok. Masih ada ya neng patungnya?"
"Masih ada Bi ... Bi, emangnya Kyai itu siapa sih, kok banyak banget yang jiarah kesitu?"
"Wah, namanya Bibi lupa, tapi dulu waktu kecil, Bibi pernah tuh dipelototin ama 'dia' karena mo
ngambil uang yang ditaruh orang-orang di bawah batu deket kuburannya. Kan bibi gak tau itu uang sajen. Tapi kalo di Kebon Raya mah, banyak begituan neng. Dulu tuh biasa, asal udah maghrib aja di tengah kebon masih rame, terang .. besok paginya yang nyapuin ya kayak abis ngeberesin bekas hajatan aja. Tapi emang nggak boleh sembarangan di sana neng. Dulu pan ada artis Jakarta ya, namanya Titik Sandora ama Titik Puspa.. ada ya, nah dulu abis dia nyanyi di sono, pas maghrib ada angin kenceng banget, pohon-pohon kacak dicabut dari akarnya, yang di luar kebon mah cuma dapet ujannya doang. Katanya disana nggak boleh dipake ribut-ribut, apalagi pacaran .. jadi pak Sukarno marah.."
"Pak Sukarno? presiden? kan dia udah meninggal Bi"
"Iya makanya, pak Sukarno kan rumahnya di Kebon Raya itu. Kalo si Eneng tau gedong Bilao nggak?"
"Gedong Bilao? dimana tuh Bi?"
"Itu yang di deket pasar Bogor, yang tempat nyimpen binatang serba mati, yang ada tulang cucutnya"
"Oh, Musium Zoologi .... masih ada Bi, tapi sebagian binatangnya udah dipindah ke Cibinong"
"Namanya susah amat, jadi sekarang tukang angkot gak ngerti ya kalo bibi bilang mo ke gedong Bilao"

Tentang Bush

"Neng, kemaren mobil-mobil dari Parung nguing-nguing pada lewat di depan sini, rame banget, orang kampung pada nontonin. Katanya mo ada Gebuss apa?"
"Oh, iya itu .. George Bush"
"Emang dia siapa sih neng, katanya orang-orang juga pada mau demo".
"Dia itu presiden bi, dari Amerika"
"oh, kayak SBY ya. Emang si Gebuss kenapa neng, kok mau di demo?"
"Ya mungkin orang-orang pada nggak suka aja ama dia".
"Emangnya dia mau lewat sini Neng? pesawatnya turung di Atang (Lanud Atang Sanjaya)?"
"Enggak Bi, pesawatnya turun di Kebon Raya. Nah itu, di deket kolam yang ada teratenya itu. Kan udah
dibangun landasan tempat turun si helikopternya".
"Waduh, sayang atuh .. anginnya kan gede ya neng, rusak nggak pohon-pohonnya. sayang atuh ... Abis
itu dia kemana neng?"
"Ke istana bi..."
"Trus coco-o-an di istana di apain?"
"Coco-o-an? apa tuh bi?"
"Itu, binatang serupa kambing yang tanduknya panjang ... eh Eneng.. pan itu banyak di istana..."
"Oh rusa .. ya kali dikandangin dulu bi"
"Si Eneng senen ke kantor gak? orang-orang kampung bibi mah udah pada ngeluh semua. Supir-supir
pada gak bisa narik. Nanti anak sekolah gimana ya kalo gak ada angkot?"
"Diliburin Bi, abis jalan yang menuju kantor ditutup semua..."
"Wah, emang kalo presiden mau dateng harus begitu ya neng?"
"Enggak juga sih bi...".
"Kan jadi nyusahin orang banyak ya, neng. Biar nanti Pak Sukarno marah ama Gebuss, biar aja nanti
ujan angin biar deres... nggak boleh atuh ngerusak Kebon Raya ama nyusahin orang banyak."

Acara pijat selalu diakhir dengan doa-doa si Bibi. "Bibi doain si Eneng sehat, banyak rejeki, bapak juga gak dioper-oper terus....". "Amin, Bi".

PS. Pastinya, sore kemarin di rumahku hujan deres banget dengan petir yang sahut-sahutan, sampe mati lampu. Gara-gara Gebuss itu, rewangku yo ora mlebu... kemarin pan diumumin berkali-kali di mesjid Bu, katanya gak boleh keluar rumah, bahaya.. ada demo ...

Walah teh.. teh.. kita tinggal di mana, yang demo di mana ... walah buss.. buss...


Posted at 02:20 pm by Neng Jeni

Blanthik Ayu
November 24, 2006   06:29 PM PST
 
wuihhh...bi nyai emang tob markotob...bagi no hp bi nyai donk neng..mo booking :D

itu si bapak macam apa itu segera dioper ke sini aja... jadi bi nyai tambah temen ngobrolnya :D

satu lagi neng, mau juga atuh puun kembang nya "sambil colek2 si eneng"
venus
November 23, 2006   01:54 PM PST
 
lucuan si eneng daripada si bi nyai kalo kata saya mah... :D
Rara
November 23, 2006   10:24 AM PST
 
Bi Nyai... minggu depan giliran saya kan biiii??

Eh, bi, cerita bibi panjang juga ya.. *lirik2 Eneng*:-D
bangsari
November 22, 2006   02:44 PM PST
 
dah seger bude? moga pakde bentar lagi pulang. amin...
bebex
November 21, 2006   11:21 PM PST
 
xixixi,,, ;)
ga brenti2 gitu budhe critanya...
knapa ga suruh bikin novel ajha itu si bi nyai :D
ndoro kakung
November 21, 2006   06:53 PM PST
 
wakakakak ... lucu pol bi nyai :-D
tito
November 21, 2006   03:57 PM PST
 
doa ujan anginnya sukses..tinggal doa biar bapak macam apa nggak dioper-oper lagi :D
 

Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments




Previous Entry Home Next Entry